Kenapa susah jual alat musik? Ga seperti dulu?

Kenapa susah jual alat musik? Ga seperti dulu?

Beberapa tahun yang lalu, sekitar tahun 2009-2010 an, gw sempet khilap hobi ngoleksi efek stompbox, gonta-ganti efek tiap bulan, sempet juga nyoba multi efek terbaru yang keluar pada saat itu juga, kayak Line6 POD HD 300 yang baru bener masuk ke indo, dan pada saat itu gw sepertinya orang indo yg pertama punya efek keren ini.

Sebelumnya karena gw emang udah terlanjur khilaf bangun pedalboard di sekitar 2009 akhir 2010 awal, koleksi pedal dan pedalboard gw pun terpaksa harus dijual bhahaha

 

Alasannya kenapa dijual? ya untuk beli multi efek. Simple.

Kenapa pake multi efek? nah, soalnya pada saat itu gw masih sering ikutan lomba2 band, pake pedalboard bawanya repot, pernah malah sebelum pake multi efek gw relain pedal yang gw bawa cuma Boss OS-2 Overdrive distortion aja karena pada dasarnya efek overdrive dan distortion yang paling vital di gw.

Terus selain itu juga gw masih SMA bhahaha, bawa2 pedalboard ke lomba-lomba itu dianggap “Wah” banget, tapi di sisi lain ngerepotin kru panggung bhahahaha. Karena itulah gw ganti multi efek.

Nahhh trus apa urusannya sama pasar alat musik yang melemah? lemah dalam arti susah jual beli alat musik lagi.

Dulu pas waktu gw hobi gonta-ganti efek itu, nyaris tiap bulan nyoba beli efek, bener-bener di beli, dibawa ke rumah, dicoba, di tes di studio, dan kalau emang ga sreg, gw jual lagi, cuma 2-3 hari an udah kejual dan duitnya gw pake buat beli yang lain gitu. Untungnya dulu belum kenal efek butik yaaaa jadinya duit yang kita bicarakan bukan 7 digit hehehehe…

Nah, sama juga untuk gitar atau bass, dari dulu emang jual gitar atau bass ga segampang jual efek, tapi yaaaa melihat kondisi sekarang, tambah susah sih.

Padahal, channel untuk jualan makin buanyak tenan rek, jangankan forum-forum, lewat aplikasi HP aja sekarang bisa foto langsung nampang jadi iklan bhahahaha.

Jadi, kalau menurut pandangan dan analisa gw pribadi, ada beberapa faktor yang bikin susah jual alat musik lagi. Dan pada kesempatan kali ini gw mau coba gambarin seperti apa dugaan gw kenapa susah jual alat musik belakangan ini.

Faktor pertama, tidak lain tidak bukan adalah soal keuangan negara, bahkan keuangan dunia.

Seperti yang emang udah umum, dolar naik rupiah melemah, negara kocar-kacir, harga barang naik semua, ya itu umumlah ya gw anggap yg baca ini udah pada paham kenapa dan bagaimana akibatnya.

 

Faktor kedua, banyak musisi banting stir jadi produser musik digital.

Yaa karena emang sekarang lagi jamannya musik jedag jedug ato yang biasa disebut nama kerennya EDM, atau dance music apalah itu, yang untuk bikinnya gaperlu alat musik, cukup kontroller, komputer, dan sisanya soundbank dari modul software aja. Mungkin karena banyak juga musisi musisi atau tokoh kreatif lainnya di dunia musik pada ga sabar atau kehilangan esensinya main musik dengan alat musik konvensional.

Padahal menurut gw alat musik khususnya gitar, itu alat yang sepanjang masa, ga akan habis masanya sampe kapanpun. Toh, kalau belajar musik dasarnya pasti bakalan ambil alat musik konvensional dulu kan, piano, gitar, terompet atau drum gendang rebana djimbe pun pasti dipelajarin sebelum masuk ke teori musik lebih dalam.

Nah, kalau dari sudut pandang ini, kita bisa lihat atau ambil asumsi kalau orang-orang mulai kurang berminat jual beli alat musik, karena mereka bisa bermusik tanpa menggunakan alat konvensional.

Faktor ketiga, kali ini gw ambil perspektif sebagai konsumen yang dimudahkan oleh kekuatan internet.

Jaman dulu kita kalau mau beli alat musik nih, mesti ke toko musik buat nyoba2, ngetes sound, dll. Sekarang semua bisa di liat di youtube bro! Ya, gw salah satu orang yang begitu bahahaha, cuma bisa mangap ngiler ngeliatin racun-racun di Youtube. Selain youtube, gw juga selalu cari referensi harga ke web toko-toko musik.

Nahhh, karena kemudahan-kemudahan ini, otomatis orang-orang atau segmen konsumen pasar alat musik jadi lebih aware, atau jadi makin banyak pengetahuan tentang barang-barang, yang tadinya cuma tau gitar merek fender, epiphone gibson, ibanez aja mereka jadi nge-explore merek-merek butik kayak  vigier, suhr, kiesel carvin dll.

Hubungannya? karena mereka tau soal merek-merek butik itu terbangunlah idealisme para konsumen tersebut, bahwa merek-merek itulah yang mereka anggap standar, sehingga barang-barang lain dianggap biasa atau ga ada nilai plus nya. Jadi di titik ini pun yaa peminat alat musik pun berkurang.

Faktor keempat, ini yang menarik untuk dibahas,

Kalo gw boleh sebut merek sih ya bisa lah jadi perkara (macem ribut ojek online sama sopir angkot aja bhahahah) dan disini gw lebih spesifik ke perspektif sebagai gitaris.

Nyambung sih sama faktor sebelumnya, karena udah banyak segmen konsumen yang ngoyo sama idealisme bahwa alat musik bagus itu mahal, jadinya mereka malah ngasih standar alat musik bekas itu murah sekaligus gitu. Akhirnya pun lahirlah orang-orang yang suka jadi price hunter alias nego sadis.

Karena banyak orang seperti ini, ada juga orang-orang yang mulai berbuat culas, jualan gitar murah, tipe nya tipe yang mewah, ada mereknya tapi harganya murah, harganya sejutaan paling mahal 2juta pas, ya tapi barangnya PALSU.

Sebenernya udah banyak dari dulu, hahahaha di taman puring pun lu bisa nemu Gibson Flying-V. Tapi ya kita tau kalo itu palsu. Ga culas sih kalau jualan gitar palsu, tapi yang bikin itu yang kasian bgt, idenya terbatas, akhirnya tertuntut untuk bikin gitar palsu, dijual harga murah.

NAH, yang gw mau jelasin kenapa dengan beredarnya gitar palsu itu secara langsung merusak pasar alat musik, khususnya di Indonesia. Mereka, para penjual gitar palsu itu sering banget gw temuin CURANG, mereka jualan pake marketplace di internet, pake banyak akun dan bikin banyak entri untuk BARANG YANG SAMA, tanpa di satuin di satu lapak, dibikin katalog atau price list di satu entri aja.

Alhasil, di internet pun beredar ratusan iklan yang mengiklankan BARANG YANG SAMA tersebut, udah banyak, palsu pula, menyedihkan bukan kawan-kawan? bahhahaha

Udah gitu mereka curangnya bukan cuma itu, tapi mereka juga memanipulasi judul entri iklan mereka.

Penjelasannya, mereka jual barang A, harusnya merek cukup tulis A aja di judul entri iklannya, tapi mereka tulis “Jual barang A, bukan B, C, D, dst..”.

Akhirnya di search engine, keluarlah semua iklan-iklan laknat itu bhahaha. Menurut gw curang sih, orang-orang yang cari barang A jadi harus nyari apa yang mereka butuhkan di tumpukan-tumpukan sampah itu.

Dan, yang jual barang bekas dengan merek A atau B,C,D dst itu akan makin susah ketemu sama calon pembelinya cuma karena keculasan yang seperti ini.

Gw ga ngelarang sih, tapi cuma ajak semua orang yang mau berjualan untuk lebih fair aja sesama penjual, jangan rusak pasar kita sama-sama. Ibaratnya kayak jualan di pasar, spanduk kios kita di tutupin lah pake punya yg lain gitu bhahahaha, yaa kalo ada analogi yang lebih bagus lah ya yang dipake.

Yaa gitu lah kurang lebih pendapat gw soal kenapa pasar alat musik bisa melemah belakangan ini.

Sekian dulu nih, seperti biasa gw ga merasa paling bener, cuma tulisan gw ini semua murni pendapat dan hasil mikir gw pribadi, mungkin ada yang punya pendapat lain atau pandangan yang berbeda, silahkan diskusi bareng-bareng, komen atau boleh kirim pesan emosional ke email gw jika gamau dibaca orang pendapatnya, gw usahain gw bakalan respon secara merata dan terbuka.

 

As always, may you get inspired with this. Thanks.

 

3 COMMENTS
  • User
    Reply

    Setuju gan.. ane dulu jual line6 floor pod bass 2 bulan saja langsung laku.. tahun 2013. dulu jual bass rada sulit Yamaha RBX270 1 tahun baru laku. Eh skrg ane mau jual bass SR600 udah 2 taun ga laku laku. Kalo diliat juga dibanding 5 tahun lalu toko musik skrg jg banyak yg tutup dan barang nya bener2 ga lengkap.

    1. Bima Riyanto
      Reply

      Yap, ga aneh kan kenapa toko-toko banyak yang ga lengkap, banyak yang tutup juga, dan jadinya nyari barang-barang tertentu ada yang jadi susah

  • rani
    Reply

    menarik sekali artikelnya, thanks 🙂

Leave a Reply to User Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *