Celestion Vintage 30 – Upgrade speaker cabinet yang pantas?

Celestion Vintage 30 – Upgrade speaker cabinet yang pantas?

Yooo halo guys!! (Bukan, gua bukan ngikutin siapa-siapa ckck)

Ya temen-temen semua, udah lama nih ga nge-blog atau nulis sesuatu yang guna nya buat diri sendiri (halah) ato…. maksudnya nulis karena emang keinginan sendiri hahahaha.

Anyway.. Enough basa-basinya, jadi langsung aja masuk ke cerita gw kali ini.

Hari ini, 28 Maret 2017, hari selasa tanggal merah bhahahah, yang biasanya mah hari kerja jam segini gw lagi ngalor ngidul di kantor entah apa tujuan, ya jadi mumpung hari ini lagi enak leha-leha di kamar (sama sama tanpa tujuan juga ckck). Tiba-tiba ada paket dateng, nah disini gw mulai bangun dari singgasana (halah, maksudnya kursi komputer bhahahah).

Pas keluar kamar mau ambil, ternyata emang udah ada dus di ruang tamu, yaa tanpa banyak mikir ato sambil garuk-garuk langsung gw bawa tuh dus ke kamar.

Ngomong ngomong, kenapa langsung kasih gambar aja ya? bhahaha. Jadi sebenernya barang yang gw pesen beberapa waktu lalu itu adalah Speaker Gitar Celestion Vintage 30. Ya, jadi speaker ini gw beli dengan maksud untuk menggantikan speaker “Sinar Baja” yang terpasang di kabinet 1×12 custom gw.  Speaker “Sinar Baja” ini sebenernya bukan untuk cabinet gitar, tapi untuk PA, atau speaker dangdutan bahahaha.

 

Ya, kalo diliat-liat, speaker ACR Sinar Baja emang udah keliatan seperti speaker dangdut.

Sedikit cerita tentang kabinet custom gw, jadi kabinet ini dibuat oleh seorang mantan amp builder asal bandung, yang sekarang udah ga produksi lagi, cuma atas request gw, akhirnya beliau mau juga bikinin gw kabinet custom.

Untuk rancangan bentuk dan ukuran gw niru kabinet PRS Stealth, cuma karena keterbatasan bahan, alat, dan dana, akhirnya banyak elemen-elemen yang dikurangin, kayak panel depan yang terbuat dari kayu eksotis, dan juga bahan shell yang dibalut kulit asli. Bagian shellnya juga dibuat dari bahan kayu teak block, sejenis triplek, tapi bukan dari kayu komposit macem MDF.

 

Tapi…., et voila!! jadinya lumayan juga, rapi dan sesuai ekspektasi, tepat 3 minggu proses pembuatannya. Cuman, satu yang kurang sesuai, pas sebelum gw bawa pulang nih kabinet ternyata dibuat ada list putih nya di sekeliling grill depan dan panel depannya. Akhirnya karena gw ga srek, gw lepas lis putih itu, tersisalah kabinet nya aja yang warnanya full-black ini.

Pas itu gw belum nemu nih yang jual speaker bagus untuk kabinet gitar, yaaa jadi akhirnya speaker ACR Sinar Baja lah yang di pasang.

Nah, cukup sekian dulu flashbacknya, sekarang gw mau liatin nih speaker celestion setelah dibuka dari dusnya.

 

Ya jadi di dusnya cuma ada speakernya, yang dibungkus rapi dengan plastik, dan juga ada stiker busa untuk ngelindungin bagian besi/ring dari speaker yang bakalan di pasang ke kabinet panel nya.

Varian yang gw dapet itu speaker Celestion Vintage 30 yang 16 ohm, made in china. Jangan salah, gw udah baca review dan artikel2 di internet, katanya speaker celestion yang made in china dibikin pake mesin, alat, dan bahan yang sama seperti yang di produksi di Inggris sana negara asalnya. Trus juga ga kerasa bedanya yang buatan china sama yang mana buatan Inggris. So, if i have to say, please get rid of all your bad expectations about things made in china, things are literally all made in china these day, due to the production costs IMHO.

 

 

Saatnya dipasang, pas proses pemasangan memang melelahkan, karena ada 16 sekrup yang perlu di buka sebelum melepas panel belakang di kabinet. tapi akhirnya ga gw pasang lagi karena males hehehehe

 

Akhirnya setelah di pasang, tinggal pasang kabelnya aja, tapi karena ga ada solder, akhirnya gw cuma ikat sementara kabelnya.

Sip! Beres. Abis itu langsung gw cicip colok ke ampli Laney Cub 10 gw dan jreeeeng….. suaranya…. ya banyak sih peningkatan terutama di suara cleannya, lebih clear dan mid nya nonjol, low yang warm dan high yang ga nusuk.

Overall emang sesuai ekspektasi awal, kalau ganti speaker yang proper untuk kabinet ini pasti bakalan lebih berguna ini kabinet, bisa langsung dipake rekaman todong mic. Dan ternyata lebih enak juga untuk didenger pas lagi latihan dan main-main di kamar.

Sekian dulu quick review dan first look dari speaker celestion ini, mungkin next time gw bakalan bikin video review dan sample sound dari speaker ini.

Thanks for stopping by in my blog, hope you can be inspired. Always.

 

1 COMMENT
  • deni oktaviano
    Reply

    makasih admin artikelnya sangat membantu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *